Kadang-kadang gw suka bingung sendiri, kok bisa ya!

Gw lahir sebagai anak pertama di keluarga sederhana yang sangat menanamkan keutamaan pendidikan dan latar belakang agama islam yang kuat. Kedua orang tua gw adalah PNS di bidang pendidikan, Bokap adalah Dosen, Nyokap adalah guru matematika SMP. Dari kecil gw adalah anak yang nakal dan bisa dibilang jarang ada yang mungkin anak kecil bisa senakal gw. Sampai sekarang gw masih ingat kenakalan-kenakalan gw sewaktu masih kecil.

Waktu masih kecil, gw sangat suka bermain api atau bakar-bakaran. Ini gw lupa waktu TK atau SD kelas 1 atau kelas 2, gw pernah bakar warung yang tak terpakai di pinggir jalan raya. Mungkin yang membaca seaakan tidak percaya, tapi gw ga pernah bohong. Gw bakar warung sama tetangga gw yang umurnya 2 tahun diatas gw (namanya deddy), dan otaknya adalah gw yang mempengaruhi temen gw yang sedang bawa korek untuk bakar warung. Warungnya terbuat dari seng  dan sebenarnya sudah tidak dijadikan tempat jualan, gw ingat yang gw bakar adalah rumput-rumput kering dalam warung seng pinggir jalan raya itu. Waktu itu kami bakar warung itu sekitar siang bolong jam 1an mungkin, lalu pulang untuk tidur siang. Sewaktu meninggalkan TKP, gw ga bakal nyangka kalo dengan korek batang bisa kebakaran, masalahnya gw susah payah nyalain apinya dengan korek batangan. Yang bodoh ketika maen-maen sama teman-teman komplek seperti biasa pada sore hari, gw ketemu sama teman gw yang tadi dan kita akhirnya kembali ke TKP. Gw liat bapak-bapak tetangga sedang nyiramin warung itu yang sengnya berpijar. Nah! ketika gw dateng langsung disalahin deh. Orang tua gw dipanggil dan disuruh bayar sama pemilik warung itu sekitar 60 ribu, jaman segitu lumayan banyak kayaknya. Seperti biasa, balik ke rumah abis gw kena pukul dan makian sama bokap masalahnya bokap baru dapat gaji….kasian gw sama bokap nyokap.

Ada lagi cerita bakar-bakaran, cuma ini waktu SD. Gw sangat ingat detil ceritanya tapi gw lupa lagi SD kelas berapa!. Kalo ini sama tetangga gw 1 tahun diatas gw (namanya Rahmat). Seperti biasa korek batang selalu siap sedia buat gw. Siang-siang anak2 kecil jaman gw sering main2 ga jelas menjelajah kebun2 depan rumah (rumah gw ga kayak di jakarta yang depan rumah ketemu rumah). Di kebun banyak berderet pohon pisang, nah tiba-tiba muncul ide gw setelah ngelihat daun pisang kering yang kalo dibakar cepet banget. gw panggil teman gw itu “mat, kesini deh”, dia datang dan gw suruh nyalain korek. Dia akhirnya nyalain korek dan tangannya gw bimbing ke ujung daun pisang kering. Yaudah sederetan kebon yang banyak pohon pisang berdekatan ludes, pas kebakaran kita berdua kabur ke rumah masing-masing (karena emang deket banget). Tetangga samping rumah gw teriak kebakaran, akhirnya ibu-ibu sekarang yang bertindak bawa ember isi air. Gw ngedokem aja di rumah, palingan tetangga gw sih tau kalo itu gw. Sore maen seperti biasa sama anak-anak komplek, pas ketemu dia gw bilangin gini “jangan cerita-cerita lu ya, ntar ga gw beliin es krim”…..kayak gw punya duit aja….payah deh lu madie

Masih banyak sebenarnya tindakan provokatif gw sewaktu masih kecil, cuma ini yang paling legendarin. Sampai sekarang semua tetangga gw masih ingat.